Kenanganku bersama Angkot

Sumber: radarmalang.co

Angkot, atau kalau di kampungku disebut dengan nama “mikrolet”, adalah transportasi umum yang sangat akrab denganku. Bagaimana tidak, sejak SMP sampai lulus kuliah, sehari-hari aku ya sama dia. Bisa dibilang, angkot menjadi salah satu saksi enggak hidup atas tumbuh kembangku. Huehehe.

Angkot yang dulu selalu kupergunakan adalah:

Pas SMP: angkot kuning, merah, kuning banget, dan hijau

Pas SMA dan kuliah: angkot kuning dan biru

Dulu, jarang banget angkot ngetem atau nunggu lamaaa. Kalau pun begitu, pasti penumpang yang udah telanjur naik bakal ngomel. Duluu bangett, angkot benar-benar sangat bisa diandalkan. Bahkan aku sering berangkat di jam supermepet, tapi sampai sekolah enggak telat. Xixixi.

Ada begitu banyak kenangan bareng angkot mulai dari hal receh sampai serem.

Yang serem misalnya kalau bareng orang mabuk. Bersyukur sopirnya peduli bangett jadilah tu orang mabuk diturunin lagi. 😀

Kalau pengalaman yang penuh drama misal pas barengan orang-orang terus cerita ini itu dan aku hanya sebagai obat nyamuk aja. Mereka bebas ngomongin orang seolah aku enggak ada. LOL.

Pengalaman absurd? Ketemu anak pacaran berantem. Pengin banget rasanya nyeramahi, “Helowww… kalau berantem tolong dikondisikan, jangan di angkot,”

Pengalaman lain? Ehm… saat aku udah kenal Mas Ryan dan masih masa-masa backstreet. Deuh, maafkan. LOL. Jadi dia tuh nemenin aku naik angkot dari SMA 3 ke terminal. Terus lanjut nemenin lagi dari terminal Landungsari ke Junrejo. Nanti udah sampai Junrejo, dia balik lagi ke Malang. Sekarang komenku, “Mau-mauny dia gitu,” LOL.

Di angkot, aku bertemu dengan beragam orang yang menurutku lebih menggambarkan Indonesia secara umum. Kadang memang kita harus berdamai dengan bau baik itu bau belanjaan maupun bau keringat. Tapi jujur aja, di angkot aku banyak menemukan kisah-kisah yang menggugah sisi humanismeku.

Sebagai ibu, aku pun mengajarkan anakku untuk siap dengan kondisi apa pun. Siap di segala situasi. Lebih-lebih, dia laki-laki. Naik pesawat, okee. Naik angkot, hayukkk. Semuanya alat transportasi yang punya jasa di bidangnya masing-masing.

Doaku saat ini adalah… semoga angkot di Indonesia nyaman. Aamiin. 🙂

Advertisement

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s